Tentang Kami

Dasar Konsep Modul Presisi

Konsep Presisi pada dasarnya berangkat dari praksis pendidikan kontekstual berbasis proyek yang dilakukan oleh komunitas kolektif penyelenggara pendidikan alternatif. Model pendidikan kontekstual bertumpu pada paradigma anak sebagai subyek yang berkembang bersama dengan dunianya. Kondisi dan perkembangan lingkungan merupakan dunia yang memengaruhi anak, sekaligus anak merupakan subyek yang dapat menentukan atau memengaruhi lingkungannya. Paradigma tersebut berangkat dari gagasan Ki Hajar Dewantara dan Prof. N. Driyarkara tentang pendidikan. 


Bagi Ki Hadjar Dewantara pendidikan merupakan “tuntunan segala kekuatan kodrat yang ada pada anak-anak, agar mereka sebagai manusia dan sebagai anggota masyarakat dapatlah mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setinggi-tingginya.” Pandangan Ki Hadjar Dewantara tersebut mengandung sekurangnya tiga substansi pengertian. Pertama, pendidikan sudah semestinya dibangun di atas paradigma anak merdeka, yaitu anak (siswa) yang sesuai dengan kodratnya memiliki akal-budi yag menjadikannya mahkluk berkehendak bebas. Di atas paradigma itu tugas pendidikan adalah menuntun siswa untuk berkembang dengan kemampuannya menjadi manusia merdeka. Manusia merdeka adalah manusia yang mampu berdiri di atas kakinya sendiri, manusia yang tidak bergantung pada orang lain. Kedua, pendidikan bertugas juga menghantarkan siswa untuk menyadari dan memaknai dirinya sebagai mahkluk yang berada bersama dengan dunianya. Siswa adalah mahkluk individual, anggota masyarakat, yang hidup di dunia bersama dengan sesamanya. Kehidupan bersama di dunia itu merupakan konteks realitas yang harus dihadapi siswa. Ketiga, dalam konteks itulah siswa mengembangkan kemampuannya untuk memenuhi kebutuhan diriya sebagai individu sekaligus sebagai mahkluk sosial. Dengan cara itu siswa senantiasa bergerak mencapai keselamatan dan kebahagiaan setinggi-tingginya.


Praksis model Presisi juga didasarkan pada mewujudkan gagasan Driyarkara tentang pendidikan. Menurut Driyarkara pendidikan merupakan hominisasi sekaligus humanisasi. Hominisasi adalah proses manusia membangunkan kesadaran dirinya sebagai pribadi yang memiliki kehendak untuk menentukan sikap dan tindakannya. Pendidikan sebagai hominisasi adalah pendidikan menuju pribadi yang mandiri. Tujuan pendidikan tidak hanya untuk mengubah, memembentuk diri sendiri, tetapi juga membangun lingkungannya. Karena itu Driyarkara menegaskan pengertian pendidikan sebagai humanisasi, memanusiakan sesama, lingkungannya. 

 

Pemikiran kedua filsuf yang pedagog tersebut menjadi cara pandang bagi para pelaksana Presisidalam mengolah dan mengembangkan modul pendidikan kontekstual, yang untuk selanjutnyadisebut Modul Presisi. Modul Presisi disusun bukan sebagai petunjuk teknis (tutorial)pelaksanaan kegiatan pembelajaran, melainkan merupakan pedoman praksis pembelajaranyang menempatkan siswa sebagai subyek, pelaku utama, perancang karya berbasispengetahuan yang kontekstual dengan lingkungan tempatnya belajar, dalam hal ini adalahwilayah adminsitratif yang menjadi zona keberadaan sekolah. 

Pendekatan seni-budaya dalam konteks pendidikan karakter sesungguhnya merupakan amanat Undang-Undang nomor 5 tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan. Pasal 7 Undang-Undang tersebut menyatakan bahwa, “Pemerintah Pusat dan/atau Pemerintah Daerah melakukan pengarusutamaan Kebudayaan melalui pendidikan untuk mencapai tujuan Pemajuan Kebudayaan.” Menyusul lahirnya Undang-Undang Pemajuan Kebudayaan, dalam beberapa waktu kemudian Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan merancang kebijakaan nasiolan yang mengintegrasikan pelaksanaan pemajuan kebudayaan dengan penguatan karakter siswa melalui seni-budaya. Direktorat Jenderal Kebudayaan, sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya merancang langkah-langkah untuk mewujudnyatakan kebijakan tersebut ke dalam program-program strategis. Beberapa program di dalam konteks itu sudah dilakukan seperti Program Seniman Mengajar, Program Belajar Bersama Maestro, mau pun beberapa program lainnya. 


Bulan September sampai dengan Desember 2020 Direktorat Pengembangan Dan Pemanfaatan Kebudayaan (Direktorat PPK) menginisiasi uji coba pelaksanaan Presisi di 3 sekolah yang  secara suka rela menyediakan diri menjadi sekolah model Presisi. Atas pertimbangan hasil evaluasi pelaksanaan Presisidi tiga sekolah model, Direktorat Jenderal Kebudayaan pada tahun 2021 mereplikasi Presisi di 170 sekolah yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Karena Presisi dimaksudkan sebagai model pembelajaran yang dapat menjadi pilihan dalam pelaksanaan kurikum, maka pelaksanaan Presisi 2021 diharapkan dapat dimulai bersamaan dengan dimulainya tahun ajaran baru, pada bulan Juli 2021. 


Belajar dari pengalaman pelaksanaan Presisi tahun 2021, Tim Perumus sekaligus Pelaksana Presisi 2021 yang terdiri dari Sanggar Anak Akar, Erudio Indonesia, dan Gudskull melakukan banyak revisi atas modul-modul Presisi 2021. Revisi tidak hanya menyangkut pembaruan aspek didaktis dan metodologi, tetapi juga memperkuat aspek ideologis, utamanya dalam pokok materi pandagan Ki Hajar Dewantara dan Driyarkara tentang pendidikan. Selain melakkan revisi modul yang sudah ada sebelumnya, juga ditambahkan 3 modul baru.


Sekalipun modul Presisi bukan merupakan bahan ajar, namun posisi modul menjadi sangat penting, terlebih untuk pelaksanaan Presisi 2021 dimana pelatihan guru tidak langsung difasilitasi oleh Tim Perumus yang membuat modul, melainkan difasilitasi oleh fasilitator. Dengan demikian pengguna langsung modul Presisi adalah para fasilitator kabupaten/kota yang akan memfasilitasi pelatihan para guru.

Model Pembelajaran Kontekstual

  • Pembelajaran yang menempatkan lingkungan sebagai ekosistem pendidikan dimana
    setiap individu, setiap hal adalah bagian yang saling memberikan kontribusi  pada
    perubahan yang lebih baik. 
  • Pembelajaran yang membuka kesadaran kritis siswa, anak atau pembelajar terhadap
    kondisi atau situasi yang ada di lingkungan sekitarnya.

  • Pembelajaran  yang  dapat  diterapkan  ke  dalam  berbagai  situasi  dan  di  berbagai
    lingkungan kehidupan masyarakat di sekitar sekolah, tempat tinggal siswa.

  • Pembelajaran  yang  menempatkan  pengalaman  interaksi  dengan  suatu  situasi  dan
    lingkungan sebagai sumber pengetahuan

  • Pembelajaran yang bertujuan mentransformasi pengalaman menjadi pengetahuan yang
    relevan dan dapat diandalkan untuk menjawab kebutuhan.

Pembelajaran Berbasis Proyek

  • Pembelajaran  untuk  membiasakan  siswa,  anak  atau  pembelajar  untuk  membangun kesadaran mandiri untuk berpikir kritis, analitis, dan terstruktur dalam memahami suatu
    fenomena: sosial, ekonomi, budaya.

  • Pembelajaran yang berangkat dari temuan hasil pengamatan siswa, anak atau
    pembelajar terhadap fenomena yang ada di lingkungan sekitar.  
  • Pembelajaran yang mengintegrasikan beragam mata pelajaran atau disiplin ilmu untuk
    membangun  struktur  pengetahuan  baru yang berbasis  pada riset/kajian  atas  aspek potensi atau masalah di lingkungan kehidupan masyarakat di sekitar sekolah atau tempatnya belajar.

  • Pembelajaran  yang  menerapkan  azas  kerja  kolaboratif  dan  menjunjung  nilai-nilai kesetaraan antar siswa dengan guru, antar pelaku pendidikan dan dengan masyarakat di
    lingkungan sekitar sebagai nara sumber.

Seni Sebagai Media

Dalam Presisi seni mendapatkan makna yang lebih terbuka. Seni bukan tujuan dari pembelajaranberbasis proyek. Tujuan utama pembelajaran model Presisi adalah untuk mendapatkanpengalaman baru dan pengetahuan organik dari proses kajian terhadap fenomena lingkungan.Proses dan temuan itu kemudian dipresentasikan melalui sebuah karya cipta yang disebut seni.Seni dalam Presisi   dengan demikian merupakan media artikulasi pengetahuan hasil temuanpembelajaran kontekstual berbasis proyek dalam wujud karya.   

Keterlibatan Presisi

1+
Sek
1+
Kabupaten/Kota
1+

Fasilitator

1+
Guru
1+
Siswa/i

Organisasi Inisiator

Tim Presisi

tim presisi

Belakang ki-ka : Puri Pelupessy, Moch Hasrul, Angga Wijaya, Susilo Adinegoro, Dinda, Wiratama, Yuli Setiawati, Ibe Karyanto, Angga Cipta, Wahyudi, Billy Fariman, Barry Cavin, Gian. 
Tengah ki-ka : Lestia Primayanti, Diah Rahmawati, Kaminah, Hairun Nisa. 
Depan ki-ka : Monika Irayati, Karina Adistiana, M Sigit Budi S